loading...

Hewan Penghasil Listrik


Ada banyak spesies hewan memiliki keunikan sendiri yang difungsikan untuk berbagai macam baik pertahanan ataupun navigasi dalam interaksinya. Yang paling unik ialah hewan panghasil listrik. Ada banyak hewan yang menghasilkan listrik dalam tubuhnya. Listrik yang mereka hasilkan biasanya digunakan untuk berburu mangsa, melawan predator, atau pun untuk navigasi (penunjuk arah).

Adapun proses tersengatnya kita oleh hewan tersebut dikarenakan adanya muatan listrik pada tubuh kita sendiri. Karena itulah, tubuh kita akan bereaksi ketika dekat dengan benda yang bermuatan sama atau mengandung listrik seperti yang dimiliki oleh hewan-hewan ini.

1. Platipus

Selain bertelur, memiliki tagihan dan dilengkapi dengan duri berbisa, platipus yang sangat unik juga bisa mendeteksi listrik. Seperti kerabat dekatnya echidna, platipus juga memiliki electroreceptors di moncongnya yang membantu mendeteksi impuls listrik dari makanan potensial. Kemampuan ini melayani platipus dengan baik, karena ia sering berburu di perairan dalam dimana mangsa mungkin tidak mudah dilihat.

2. Belut Listrik

Belut listrik sering ditemukan di perairan Amerika Selatan. Bentuk tubuhnya sangat ubnik, hampir 7/8 bagian tubuhnya berupa ekor. Di bagian ekor inilah terdapat baterai-baterai kecil berupa lempengan horizontal dan vertikal. Jumlahnya sangat banyak, lebih dari 5000 buah. Untuk navigasi, belut listrik hanya membutuhkan tegangan listrik yang kecil. Namun, ketika bertemu musuh atau mangsanya, belut listrik akan memberikan tegangan semaksimal mungkin melalui kepala dan ekornya yang ditempelkan pada tubuh musuh atau mangsanya. Arus listrik sekitar 1 ampere yang ditimbulkan akan membunuh mangsa tersebut. Hewan lain tidak terganggu karena mereka tidak bersentuhan langsung dengan ekor dan kepala belut.

3. Ikan Stargazer

Ikan mungil yang tidak dikenal ini memiliki mata menonjol di bagian kepala yang rata dengan punggungnya. Ikan Stargazer telah memodifikasi otot matanya untuk dapat mengeluarkan arus listrik yang dapat mengejutkan dan melumpuhkan mangsa serta menakuti para predatornya.

4. Echidnas

Hewan ini termasuk anggota dari ordo monotreme, hewan berduri yang memiliki moncong memanjang, berfungsi baik sebagai mulut dan hidung. Moncong ini juga mengirim sinyal-sinyal listrik yang membantu mereka menemukan serangga untuk dimakan.

5. Lumba-lumba Guiana (Sotalia Guianensis)

Seekor lumba-lumba Guiana memiliki pori-pori khusus yang disebut crypt vibrissal. Folikel rambut yang dimodifikasi ini memungkinkan lumba-lumba merasakan medan listrik. Ini tidak terdengar sangat berguna sampai Anda menganggap bahwa semua hewan mangsa lumba-lumba menghasilkan listrik dalam beberapa bentuk atau lainnya. Para peneliti yang menemukan bakat listrik lumba-lumba telah berhipotesis bahwa mamalia laut lainnya mungkin memiliki keterampilan serupa.

6. Catfish Electric

Disebut juga lele air tawar, asli dari perairan tropis Afrika. Mampu menghasilkan listrik sampai 350 volt (jumlah yang mampu menghidupkan komputer selama 45 menit). Organ listrik mereka membentuk lapisan agar-agar di bawah kulit.

7. Ikan Black Ghost Knife

Ikan Black Ghost Knife (Apteronotus albifrons) mendiami habitat air tawar daerah tropis di Amerika Selatan termasuk lembah Amazon. Ikan ini dinamai dengan warna hitamnya kecuali dengan motif api putih di hidung dan dua cincin putih di ekornya. Ikan itu berskala-kurang dan tumbuh mencapai panjang maksimal sekitar 50 cm. Ikan black ghost knife aktif saat malam hari. Ini memiliki organ listrik dan elektro-reseptor yang didistribusikan ke seluruh tubuh. Jadi, di antara sedikit hewan yang bisa menghasilkan dan merasakan listrik. Ikan menggunakan kemampuan electrogenic dan electrosensing untuk menemukan larva serangga, makanan utama. Ikan menghasilkan sinyal listrik yang disebut pembuangan organ listrik (EOD's) menggunakan organ listrik. EOD diambil oleh reseptor electrosensing yang ada di tubuh ikan. Ikan menggunakan sifat listrik ini untuk berkomunikasi satu sama lain dan juga untuk elektrolokasi.

8. Hiu Kepala Martil

Seperti belut listrik, hewan ini juga mampu mengendalikan tegangan di setiap muatan listrik dalam tubuhnya. Organ produksi listrik terletak di kedua sisi kepala dan bersama-sama menghasilkan tegangan listrik sampai 220 volt. Hiu ini menjadi satu-satunya hiu yang memiliki sensivitas listrik terbesar yang dapat mendeteksi sinyal dari setengah miliar vol hewan lainnya dan memudahkanmnya mencari mangsa.

9. Elephant Nose Fish (Ikan Belalai Gajah)

Hewan ini banyak ditemukan di negara Afrika Barat dan Afrika Tengah. Ikan berwarna gelap ini lebih suka hidup di lumpur sungai atau perairan tenang serta genangan air yang menyerupai kolam.
Organ tubuh yang menghasilkan medan listrik pada ikan ini terletak di bagian ekor yang terdiri dari ribuan kotak atau electropax. Dalam keadaan istirahat, masing-masing electropax memiliki muatan negatif di bagian dalam dan muatan positif di bagian luar.

10. Ikan Pari Electric

Hewan ini menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dasar lau (air dingin) dan mampu menggunakan kemampuan electrosense mereka untuk mengambil medan listrik lemah yang dikeluarkan oleh udang, siput, dan kerang kegemaran mereka. Mulut mereka terletak di bawah tubuh sehingga memudahkan dalam mencari makan. Hewan ini memiliki organ bilateral di sepanjang ekor yang menghasilkan sengatan listrik intermiten.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Hewan Penghasil Listrik"

Posting Komentar